bersyukur dan bersabar

Buku Teks di Negeri NirevaluasiResensi Buku

Oleh Agung Prihantoro
Judul            : Evaluasi Program Pendidikan: Pedoman Teoretis Praktis bagi Mahasiswa dan Praktisi Pendidikan
Penulis          : Suharsimi Arikunto dan Cepi Safruddin Abdul Jabar
Penyunting   : Fatna Yustianti
Penerbit        : Bumi Aksara, Jakarta
Cetakan        : I, Oktober 2008
Tebal            : xv + 227 halaman

Membaca buku ini membetikkan dua pikiran. Pertama, kelangkaan buku teks (text book) berbahasa Indonesia yang bermutu tentang evaluasi program pendidikan. Kedua, ada sesuatu yang salah dalam praktik evaluasi program-program pendidikan kita.
Selain buku yang tengah kita bicarakan ini, sejauh pencarian saya, hanya ada tiga buku lain perihal evaluasi program pendidikan yang ditulis dalam bahasa Indonesia, yakni Evaluasi Program Pendidikan Luar Sekolah (Djudju Sudjana, 2006), Evaluasi Program (Farida Yusuf Tayibnapis, 2000), dan Evaluasi Program Pembelajaran dan Pemberdayaan Masyarakat (Musa Saburi, 2005).
Celakanya, karya Farida Yusuf itu tidak laik dijadikan referensi sebab sejumlah pandangannya keliru, demikian penilaian seorang guru besar evaluasi pendidikan. Sementara itu, buku Musa Saburi susah ditemukan di toko-toko buku. Alhasil, nyaris tandaslah kelangkaan buku teks evaluasi program pendidikan yang berbahasa Nusantara.

Wacana Evaluasi
Di Amerika Serikat dan Eropa, evaluasi program, sebagai bagian dari wacana evaluasi, mulai berkembang secara serius pada 1900-an dengan tokohnya E. L. Thorndike. Sejak saat itu, menjamurlah pustaka evaluasi program yang dianggit oleh—meminjam klasifikasi Guba dan Lincoln—mazhab pertama hingga keempat.
Ralph W. Tyler mewakili mazhab pertama, yang kemudian ditasbihkan sebagai Bapak Evaluasi, menulis Educational Evaluation (1969). Robert E. Stake merupakan tokoh mazhab kedua dan membesut Evaluating the Arts in Education (1975). Mazhab ketiga ditukangi oleh Michael Scriven dengan tulisan-tulisannya dalam Philosophical Redirection of Educational Research (1972) dan School Evaluation (1973). Egon G. Guba dan Yvonna S. Lincoln memosisikan diri sebagai mazhab keempat dengan menulis Effective Evaluation (1981) dan Fourth Generation Evaluation (1989).
Karya Suharsimi dan Cepi ini termasuk mazhab ketiga yang berpandangan bahwa evaluasi program membuahkan hasil-hasil yang dipakai untuk membuat keputusan. Anehnya, kedua penulis buku ini tak menyuguhkan pendapat mereka sendiri tentang pengertian evaluasi program. Pendapatnya justru dipaparkan dalam buku Suharsimi lain yang topiknya lebih umum, yaitu Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan (1999).
Sebagai “pedoman praktis teoretis”, buku Evaluasi Program Pendidikan ini mencoba jadi “buku pintar” bagi para mahasiswa dan praktisi pendidikan untuk mempelajari evaluasi program dan lantas melakukan evaluasi terhadap program-program pendidikan. Buku pintar tak lain merupakan sebuah rangkuman yang memasukkan sebanyak-banyak informasi secara ringkas. Dengan perkataan lain, buku ini tidak mengeksplorasi wacana evaluasi program secara mendalam dan tidak pula memberikan petunjuk praktis yang komplet untuk melakukan evaluasi.
Satu catatan lagi yang patut diindahkan adalah bahwa buku ini, sebagaimana banyak buku teks di Nusantara, ditulis dengan bahasa akademis yang kaku. Padahal, buku teks dapat ditulis dengan bahasa akademis dan ilmiah yang renyah, misalnya Psikologi Agama: Sebuah Pengantar (Jalaluddin Rakhmat, 2005). Lebih parah lagi, meskipun buku Suharsimi dan Cepi sudah direvisi dan disunting, kalimat-kalimat yang tidak jelas (clear), efisien (concise), dan koheren (coherent) masih bertebaran di sana-sini.

Praktik Evaluasi
Kelangkaan buku teks evaluasi program pendidikan yang bermutu ini beriringan dengan kesalahan dalam praktik evaluasi program pendidikan. Setidaknya ada dua kesalahan: pertama, evaluasi tidak dilaksanakan, atau dilaksanakan secara tidak serius; kedua, evaluasi dilakukan secara benar, tetapi hasil evaluasi tidak benar-benar dipakai untuk mengambil keputusan dan membuat kebijakan.
Para pelaksana proyek pendidikan tentu mafhum bahwa monitoring dan evaluasi terhadap proyek mereka kerap kali tidak dilaksanakan, tetapi cukup dibayar dengan suap. Ini contoh nyata dari ketiadaan evaluasi, nirevaluasi. Contoh evaluasi yang dilaksanakan secara tidak serius adalah pelaksanaan Ujian Nasional (UN) yang sarat dengan kecurangan. Sudah menjadi rahasia umum di kalangan pendidik bahwa banyak guru di banyak sekolah “dipaksa” mengerjakan soal-soal UN dan memberikan jawabannya kepada murid-murid mereka supaya angka kelulusan sekolah mereka mendekati seratus persen.
Jikalau praktik evaluasi program pendidikan sangat ngawur begini, hasil evaluasinya tentu tidak dapat dipertanggungjawabkan. Dalam bahasa ilmiah, hasil evaluasinya tidak objektif, tidak reliabel, dan tidak valid. Hasil evaluasi semacam ini pun otomatis tidak bisa dipakai sebagai dasar untuk mengambil keputusan dan membuat kebijakan.
Sebagian evaluasi lainnya, katakanlah, dilakukan secara benar selaras dengan teori dan prinsip-prinsip evaluasi program. Akan tetapi, langkah ini saja belum mencukupi, sebab hasil-hasil evaluasi harus digunakan untuk membuat keputusan dan kebijakan. Menilik pendidikan nasional yang tak kunjung menunjukkan kemajuan yang signifikan, tampaknya hasil-hasil evaluasi tidak dimanfaatkan secara maksimal, sehingga evaluasi dan hasilnya niscaya sia-sia belaka.
Melihat potret buram inilah, kiranya tak berlebihan bila disimpulkan bahwa sebetulnya praktik evaluasi program pendidikan kita amat minimalis, untuk tidak mengatakan nihil. Indonesia seolah-olah merupakan sebuah negeri nirevaluasi.
Di negeri nirevaluasi ini, buku Evaluasi Program Pendidikan dengan beberapa kekurangannya seakan menjadi setitik api yang diharapkan dapat membakar semangat ahli-ahli evaluasi untuk lebih rajin menulis buku, dan mendorong pemerintah dan masyarakat untuk mengevaluasi program-program pendidikan dengan benar dan memakai hasil-hasil evaluasinya secara optimal.[]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: